THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

sebelum menutup tirai



dalam masa beberapa hari lagi, dengan izin Allah kita akan meninggalkan tahun 2012.
banyak yang ingin diperkata, tetapi ternyata sukar untuk diluah.

artikel di bawah dilampirkan buat diri yang masih dan sedang mencari erti sebuah kebahagiaan:



Hidup manusia sementara. Justeru, tiada manusia yang ingin mengisi kehidupannya dengan derita. Namun, acapkali derita menyirna dalam kehidupan hamba. Bagi mereka yang kuat jiwa, maka akan terus-menerus memutar roda masa. Bagi yang sebaliknya, akan mencari alternative berbeza bagi memenuhi kekosongan jiwa yang  mana tidak bisa diisi dengan apapun jua kecuali balik mendekatkan diri pada-Nya.
Seringkali kita berbicara, jika tidak meniti dibibir pun tetapi jauh dari lubuk hati terdetik, bagaimana sebenarnya memperoleh bahagia?
Dalam Al-Quran telah banyak meletakkan kepada manusia garis panduan ideal yang boleh manusia ikuti untuk berada pada saf kebahagiaan. Adapun kebahagian yang sebenar adalah apabila kita peroleh bantuan daripada Allah meski derita yang kita tempuh dengan menguatkan hati-hati kita atau nikmat dunia yang kita terima tetapi tetap jiwa dalam beribadah kepada-Nya.
Allah s.w.t berfirman:
إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ 
“Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah, dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan.” (Al-Fatihah:5)

Lazim diulangi tetapi jarang dihayati
YA! Ayat ini seringkali dibaca oleh kita sebagai seorang muslim yang ingin memanifestasikan rasa cinta hamba kepada Tuannya melalui solat. Bahkan jika kita hendak menghitung kekerapan bacaan ayat ini bermula daripada kita ditaklifkan dengan syariat (baligh) hingga sekarang ini mungkin perlu mengambil masa kerana sekurang-kurangnya 17kali ia akan diulang pada setiap hari.
Namun, apakah istimewanya ayat ini berbanding yang lain?
Apakah kaitannya dengan kebahagiaan?
Jika kita melihat dari pandangan biasa kita akan lihat ia tidak kurang sama dengan ayat yang lain. Namun ia tersembunyi bermacam jenis rahsia yang sukar dilihat pada mata kasar. Dari sudut akidahnya yang membabitkan ke-Esa-an Allah hingga rahmat-Nya kepada manusia sejagat.

Allah dekat dengan kita kenapa kita pula ingin berpaling?
بِسْمِ اللَّـهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيمِ ﴿١﴾ الْحَمْدُ لِلَّـهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ ﴿٢﴾الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيمِ ﴿٣﴾ مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ ﴿٤
Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani (1). Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam(2). Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani(3). Yang Menguasai pemerintahan hari Pembalasan (hari Akhirat)(4).
 Bukan di sini saya ingin menghurai tafsiran ayat-ayat ini yang sudah tentu mempunyai pelbagai lagi rahsia. Tetapi saya hanya mengajak kita teliti 4 ayat yang awal ini sebelum ayat 5 dalam surah yang sama, Allah menyebutkan puji-pujian kepada diri-Nya sendiri yang menggambarkan kebesaran dan kehebatan Allah.
Adapun jika kita teliti, penggunaan bahasa yang digunakan adalah dalam bentuk fakta yang tidak boleh diingkari kesahihannya. Berbalik, kepada ayat yang ke 5, Allah menggunakan bahasa dalam bentuk seolah-olah kita berdialog dengan-Nya untuk mengkhabarkan kepada kita bahawa dia sentiasa berada bersama kita.
Dengan penggunaan kata ganti diri pada ‘Engkaulah’ satu-satunya tuhan yang disembah seolah-olah pada ketika ini kita berbicara secara langsung dengan-Nya. Maka apa yang kita cari selain memohon bantuan kepada-Nya terlebih dahulu dalam apa jua urusan kita sama ada perkara yang baik ataupun buruk yang datang dalam hidup kita?
Selalu kita mengadu kepada selain-Nya dalam banyak hal dalam kehidupan kita. Tapi tidakkah kita melihat ayat ini menggambarkan Allah itu dekat dengan kita? Bahkan Dia, tidak pernah akan mengecewakan permintaan kita berbanding jika kita minta kepada selain-Nya. Namun, terkadang mungkin Dia tidak kabulkan permintaan kita,tetapi apabila dilihat semula telah banyak nikmat yang kita terima atau mungkin jalan lain yang Dia buka untuk selesaikan permasalah kita.
Allah menguatkan lagi dekatnya hubungan-Nya dengan hamba dalam ayat:
Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanku (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul. (Al-Baqarah:186)
 Selama-lamanya tiada yang kedua
Jika difokus lebih mendalam, tersingkap kepada kita keagungan lafaz yang digunakan oleh Allah dalam Al-Quran:
i)                  نَعْبُدُ
ii)               نَسْتَعِينُ

Kedua-dua lafaz ini digunakan dalam bentuk perbuatan yang sedang berlaku dan juga yang akan datang(berterusan) atau disebut dalam bahasa arab sebagai فعل المضارع. Kalimah ini sebenarnya ingin menggambarkan kepada manusia supaya berterusanlah mengabdikan diri kepada-Nya dan mengutamakan permohonan pertolongan dari-Nya dalam apa jua pemasalahan kita baik pada perkara yang sedang berlaku ataupun perancangan pada masa hadapan.

Pengabdian dan Penciptaan
Dalam kehidupan dua perkara ini tidak dapat tidak akan terkesan secara langsung dalam pergerakan manusia di atas dunia kerana keduanya berkaitan antara satu sama lain juga sebenarnya perkara yang menghubungkan kita sebagai hamba dengan Allah yang Esa.

  1. Pengabdian (syari’e)
Ia bermaksud hubungan seorang hamba dengan Tuannya secara directly atau disebut sebagai ibadah yang merangkumi ibadah am dan khusus. Segala perkara yang berkaitan dengan syariat yang ditetapkan dalam Islam adalah termasuk dalam perkara ini seperti solat, puasa, zakat, haji dan perkara kebaikan yang lain yang mendekatkan diri pada-Nya.
Dalam perkara ini sebenarnya, kita perlu meletakkan kerisauan kita kerana mungkin ada perkara yang terkurang dalam ibadah kita sama ada secara sedar atau tidak. Tambahan lagi, perkara ini menuntut kita sebagai hamba berusaha mencari cara memperbaiki ibadah kita dari hari ke hari.
2.   Penciptaan/Pemberian (Kauni)
Ia bermaksud hubungan manusia dengan Allah dalam memperakui bahawa Dialah yang berhak ke atas segala yang terjadi di bumi dan di langit, dalam lautan mahupun di atas daratan, di pergunungan mahupun di pedalaman, di desa ataupun kota. Segala-gala kepunyaan-Nya sebagai pencipta.
Tambahan, dalam perkara ini juga kita memperakui bahawa segala nikmat yang kita cita, segala derita yang kita tempa adalah datang dari-Nya. Adapun dalam hal ini, sepatutnya kita tidak meletakkan kerisauan yang lebih berbanding pengabdian kerana semuanya telah ditulis berdasarkan pilihan manusia.

Kaitan keduanya dalam ayat yang ke-5?
Seperti yang sebutkan sebelum ini keduanya saling berkaitan dan juga ada hubungan dengan liku-liku perjalanan hidup insan. Pengabdian merupakan faktor dominan kepada penciptaan atau pemberian. Hipotesisnya, boleh kita putuskan dengan ketingkatan pengabdian yang bererti kekuatan hubungan dengan Allah maka semakin dekat kita kepada bantuan-Nya.
Allah menyebutkan:
“Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah
Ayat ini hadir terlebih dahulu sebelum ayat seterusnya:
 dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan.”
Dalam ilmu mukjizat-mukjizat Al-Quran, jika sesuatu perkara itu didahulukan menunjukkan kepentingannya. Begitu juga dengan ayat ini, apabila Allah meminta kita untuk menyembahnya terlebih dahulu yang menjadi penyebab bahawa Dia akan beri pertolongan.
Mungkin ada yang akan tertanya-tanya mengapa orang bukan Islam yang tidak menyembah Allah kelihatan mereka lebih mendapat pertolongan daripada Allah dalam banyak urusan mereka?
Di sinilah bahagia perlu didefinasikan dengan jelas iaitu dengan merasa ketenangan jiwa meski kesusahan yang kita hadapi. Adapun bagi mereka yang tidak beriman Allah beri nikmat atas sifat Ar-Rahman, namun bukan mendekatkan mereka kepada-Nya bahkan ingin menjauhkan diri mereka daripada Allah dengan leka dengan nikmat yang mereka terima. Juga disebutkan sebagai istidraj.

Konklusinya
Berdasarkan ayat yang agung ini, dapatlah kita mengambil iktibar bahawasanya dengan pengabdian diri kepada-Nya menjadi sebab utama kita mendapat bahagia yang sebenarnya yakni pertolongan dari pada Allah ketika senang dan juga susah.
Justeru, perbaikilah hubungan kita dengan Allah, moga-moga segala urusan kita dipermudah.

--dipetik dari langit_ilahi

Pesan pada diri:
I have HIM





:: PEREMPUAN NAN BERCINTA ::



teringin nak menghadam buku ni
teringin jugak nak discuss pasal buku-buku beliau
sejujurnya, sepanjang mengikuti dan mengagumi tulisan beliau, tak pernah sekali ku terpengaruh dengan aliran songsangnya
karya beliau di medan sejarah misalnya, "MASTERPIECE"
tiada insan lain di alam melayu yang boleh menulis gaya itu
ku harap beliau kembali menulis karya sejarah yang benar
yang boleh menyedarkan kita betapa kita dan sejarah sebenarnya dekat

_aku perempuan_

di antara blog-blog yang boleh dibaca berkenaan buku ini:





Pesan pada DIRI:

akal senipis rambut, tebalkan ia dengan ILMU
hati serapuh kaca, kuatkan ia dengan IMAN
dan perasaan selembut sutera, hiasi ia dengan AKHLAK

masih manusia



masih manusia
walaupun kadang-kadang nak jadi malaikat

masih manusia
walaupun kadang-kadang lebih teruk dari syaitan

masih manusia 
punya hati dan perasaan

masih manusia
ingin berhusnu zhon
walau hati remuk redam

masih manusia
seringkali tersungkur depan Tuhan

masih manusia
mengira-ngira rahmat dalam ujian



masih manusia
mahu dierti dan difahami

masih manusia
berjalan berlari tertusuk duri

masih manusia
bergelar hamba 
memikul amanah Khalifah fil ardh

masih manusia
mengharap doa
dari insan lain

#masukkan namaku dalam sujud kamu ya

Pesan pada diri:

أنا عند ظن عبدي بي إن ظن خيرًا فله وإن ظن شرًا فله

“Aku berada di atas sangkaan hamba-hambaKu, sekiranya mereka bersangka baik, maka akan ditunaikan, jika mereka bersangka buruk, turut akan ditunaikan” 
( Riwayat Ahmad, Ibn HIbban)

kias CINTA~

alhamdulillah

Doa yang diajarkan Rasulullah SAW kepada sahabat Mu’adz r.a.
amalkan selepas tahiyat akhir


Pesan pada diri:

Dan ingatlah juga tatkala Tuhan-mu memaklumkan: “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku) maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” (Ibrahim; 14 : 7)

selamat jalan PEJUANG


selamat jalan
PEJUANG

selamat jalan 
AKI KU SAYANG

rindu itu tidak pernah pudar ~



semoga kau bahagia di 'sana'

cucu mu ini sedang menyusuri jalan yang sama
teringin berkongsi cerita denganmu
saat suka dan duka mu 
dalam perjuangan
agar bisa jadi bekalan istiqamahku


#tajuk di atas diambil dari buku SELAMAT JALAN PEJUANG,
   karya Dr Yusuf al-Qardhawi

Pesan pada diri:

"dan jangan sekali-kali Engkau menyangka orang-orang Yang terbunuh (yang gugur Syahid) pada jalan Allah itu mati, (Mereka tidak mati) bahkan mereka adalah hidup (secara istimewa) di sisi Tuhan mereka Dengan mendapat rezeki;
(dan juga) mereka bersukacita Dengan kurniaan Allah (balasan mati Syahid) Yang telah dilimpahkan kepada mereka, dan mereka bergembira Dengan berita baik mengenai (saudara-saudaranya) orang-orang (Islam Yang sedang berjuang), Yang masih tinggal di belakang, Yang belum (mati dan belum) sampai kepada mereka, (Iaitu) Bahawa tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian Yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.
Mereka bergembira Dengan balasan nikmat dari Allah dan limpah kurniaNya; dan (ingatlah), Bahawa Allah tidak menghilangkan pahala orang-orang Yang beriman". 
AALI IMRAN=169-171
 






TRans-FoRMeR



(^_^)


“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka ” 

(Surah Ar-Rad:11)


Pesan pada diri:

Jangan bertawakkal dengan matamu

(iLLa)


Sang Pencipta 
ada mengingatkan:

Dengan nama Allah, 
Yang Maha Pemurah, 
lagi Maha Mengasihani.

Demi Masa!

Sesungguhnya 
manusia itu 
dalam kerugian --



KECUALI
 orang-orang yang beriman
 dan beramal soleh,
 dan mereka pula berpesan-pesan
 dengan kebenaran
 serta berpesan-pesan 
dengan kesabaran.
(103: 1-3)


Pesan pada diri:

BERKECUALILAH!

berjual beli dengan masa, UNTUNG atau RUGI?


HEART murmur



ya Allah, is it time?
or
time it is

Lelaki penggenggam hujan


Pesan pada diri:
Allah dan Rasul,
abdullah dan khadijah


Kemenangan yang tertangguh,



maafkan aku
duhai sahabat,
kukira gunung dosaku
yang menghijab 
saat kemenanganmu


dzulumat dosa










izinkan aku bersembunyi
di dalam gelap
agar ada cahaya dari Tuhan
yang membawaku 
keluar


maafkan aku ya Allah




Pesan pada diri:
“Orang-orang yang bertaubat, beriman dan beramal salih, maka kejahatan mereka diganti Allah dengan kebajikan. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (al-Furqan:70).


Hati ayah~




tak sangka (^_^)


 Pesan pada diri:
7 Syawal 1433
Posted by Picasa

:: reminiscences ::

##########################################################


O you who believe! 
Bow down,
and prostrate yourselves, 
and worship your Lord 
and do good 
that you may be successful.
And strive hard in Allah's Cause 
as you ought to strive (with sincerity and with all your efforts that His Name should be superior). He has chosen you (to convey His Message of Islamic Monotheism 
to mankind by inviting them to His religion, Islam), 
and has not laid upon you in religion any hardship,
it is the religion of your father Ibrahim (Abraham) (Islamic Monotheism).
It is He (Allah) 
Who has named you Muslims 
both before and in this (the Qur'an), 
that the Messenger (Muhammad 
may be a witness over you 
and you be witnesses over mankind
So perform As-Salat (Iqamat-as-Salat), 
give Zakat and hold fast to Allah [i.e. have confidence in Allah, 
and depend upon Him in all your affairs] 
He is your Maula, what an Excellent Maula 
and what an Excellent Helper!
-- alHajj: 77-78

##########################################################

Pesan pada diri:

Tunduk dan ikhlas

Pada-Mu aku bersimpuh




Aku berjalan di pesisir

mencari reruntuhan iman

lalu kembali pada masa tenang

bersama puisi taqwa

pada Sang segala

-- Gol A. Gong, 107

*****

 


Pesan pada diri:

Aimi Nabilah Hashim; pemberiannya

Allah swt; anugerah-Nya  =)

eNViRoMaNCe




Adakah doamu yang termakbul
atau 
doaku yang terkabul

ingatlah sentiasa


--sama2 berdoa

sabar



Pesan pada diri:

Dan Tuhan kamu berfirman,
Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk Neraka Jahanam dalam keadaan hina. (40:60)

Dari bandar ke bandar


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada kesabaran


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada perhatian


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada waspada


di mana bumi dipijak




Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada pujian


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada kesyukuran


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada perkenalan


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada pertolongan


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada senyuman


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada pelajaran


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada kesempatan


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada soalan & jawapan


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada pengalaman


di situ langit dijunjung




Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada kemanisan


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada tawakkal


Dari bandar ke bandar
memesrai negeri Kelantan


Dari bandar ke bandar
menyelusuri erti kehidupan


Dari bandar ke bandar
mengharap redha Tuhan


#ilhamdatangsewaktumemusingstereng


Pesan pada diri:

"Tidakkah mereka perhatikan, bagaimana Allah memulai ciptaan kemudian mengulanginya? Sesungguhnya yang demikian itu mudah saja bagi Allah. Katakanlah:'Berjalanlah di muka bumi dan perhatikanlah, bagaimana Allah memulai ciptaan, kemudian Ia mengulangi penciptaan itu sekali lagi. Sesungguhnya Tuhan Berkuasa atas segala sesuatu." (QS. 29:19-20)

--biar cepat, asal selamat

Bukan Doktor

- ambik 'course ape'?
= biomedik
- oh, doktor la ni
= eh, taklah
- habis tu?


Soalan seperti ini kerap kali diajukan kepada saya. Kadang-kadang tidak tahu bagaimana mahu diterangkan, dan banyak kalinya malas ingin dijelaskan =)


Biomedical Science. Secara jujurnya kali pertama mendengarnya, saya pun terpinga-pinga. Tapi itulah takdir Allah swt buat saya. Lalu diteruskan langkah sebagai pelajar Sains Bioperubatan.


-Kenapa tak jadi doktor?
= Sekarang susah nak dapat kerja


Bait-bait ayat di atas juga sering kali menyinggahi telinga. Ada tikanya, saya menyesali nasib sendiri. Malangkah nasibku tidak bergelar doktor. Apakah peluang pekerjaan itu sukar untuk ku dapatkan.


#########################################


3 tahun berlalu


Kian mengerti mengapa jalan ini yang dipilih.
Juga mengharapkan agar manusia lain turut memahami.

Apa itu 'biomed'?
baca ni


Rezeki itu di tangan Rabb
Mulia itu di sisi taqwa
dan
kebahagiaan yang abadi
hanyalah di syurga




Pesan pada diri:


Doctor-to-be?
Pohon doanya



hujan--

hujan renyai-renyai
hujan rintik-rintik
hujan lebat

rahmat
yang tersembunyi
bila dilihat dengan mata hati

hujan
guruh dan kilat
itu amaran

hujan & pelangi
itu nikmat

justeru perlu
memijak hujan
atau lari dari hujan?

berikan aku jawapan
wahai Tuhan


is it true?


Pesan pada diri:

"Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya melainkan Allah akan menggugurkan bersamanya dosa-dosanya seperti pohon yang menggugurkan daun-daunnya" (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)


pesan lagi pada diri:


"Setiap anak Adam itu berdosa dan sebaik-baik orang yang berdosa adalah yang memohon taubat kepada Tuhannya" (Hadis riwayat At-Tarmizi).


#tolong sentiasa pesan pada diri ini ya 

















Dia datang




Berdebar
Menanti ketibaannya
Sudah bersediakah?


Debu-debu dosa masih melekat
Lorong maksiat masih  dekat 
Nafsu lawwamah masih bertempat
Layakkah diriku?
Menggamitmu


Namun
Dirimu tetap hadir
Dengan pelbagai keistimewaan
Anugerah dari Tuhan
buat yang tahu menghargainya


Lalu
Pasakkanlah niat
Teguhkanlah azam
Mantapkan diri
Kuatkan usaha
Banyakkan doa
Gandakan ibadah


Agar 
Ramadhan kali ini
Terisi penuh makna
diraih penuh rakus
bagai tak mahu melepaskan


Jangan ada yang saat yang terbuang
tersisa
ternoda


kerna 
peluang itu
entahkan bila
bersua kembali






AHLAN WASAHLAN YA RAMADHAN KAREEM


 “ Wahai orang-orang yang beriman telah diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana telah diwajibkan ke atas umat-umat yang sebelum kamu semoga kamu menjadi orang-orang yang bertaqwa ”. (Surah Al-Baqarah Ayat 183)


Checklist Ramadhan:
  • 1 hari 1 juzuk al-Quran
  • solat dhuha
  • qiamullail
  • solat tarawih
  • sedekah
  • akhlak terpuji
  • selawat
  • zikir
  • al-Mathurat 2x sehari


Pesan pada diri:

Dari Jabir RA bahwa Nabi SAW bersabda: ‘Puasa itu perisai yang dipergunakan seorang hamba untuk membentengi dirinya dari siksaan neraka.’ (HR Ahmad)


KEPASTIAN TUHAN



Dua kubur bergandingan
ketika hayat masih ada
mereka suami isteri bahagia 
rumput-rumput tumbuh meliar
tiada mejar menggagah tenang
menunggu anak pejuang pulang ziarah

Anak pejuang di rantau
tiada dosa pada ayah, pada ibu, pada keluarga
pada bangsa, pada negara
setitis tinta dari insan berkata
kau berpenyakit kusta
bumi ini haram bagimu

selama-lamanya bagi insan
bukan selama-lamanya bagi Tuhan
kenapa takbur?
siapa takbur pasti lebur
DIA maha mengetahui
perikemanusiaan perintah Tuhan untuk insan

Esok pasti datang
tepat pada waktunya insan dapat tentukan
ini kepastian Tuhan
tapi corak esok bagaimana?
insan hanya bisa menduga
Tuhan yang memastikannya

 
pasti ke sini


kubur bergandingan lebih kuat panggilannya
tiada tersurat akhirnya cair
darah yang sama terus mengalir


-Sajak oleh Ruhi Hayat, Kuala Lumpur, Disember 1971-



Pesan pada diri:
SE Hidup SE Mati

Biarlah gambar berbicara




23. Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. (al-Isra')


Pesan pada diri:

anak dan bakal ibu

Pungguk rindukan BULAN



Menghitung hari.

Detik demi detik.

Janji ditabur.

Duit dilabur.

Takkan dibiar.

Kuasa diambil alih.

Mahu melangkah.

Takut tersadung.

Terus dibiar dalam penantian.

Masanya akan tiba.

Perjuangan yang panjang.

Kemenangan kan menjelang.

Janji Allah itu pasti.

Merindui kepimpinan ulama'

Pesan pada diri:

Allah telah menjanjikan kepada orang-orang di antara kamu yang beriman dan yang mengerjakan kebajikan, bahawa Dia sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka dengan agama yang telah Dia redhai. Dan Dia benar-benar mengubah (keadaan) mereka, setelah berada dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka (tetap) menyembah-Ku dengan tidak mempersekutukan-Ku dengan sesuatu pun. Tetapi barang siapa (tetap) kafir setelah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik. (24:55)  



dalam masa beberapa hari lagi, dengan izin Allah kita akan meninggalkan tahun 2012.
banyak yang ingin diperkata, tetapi ternyata sukar untuk diluah.

artikel di bawah dilampirkan buat diri yang masih dan sedang mencari erti sebuah kebahagiaan:



Hidup manusia sementara. Justeru, tiada manusia yang ingin mengisi kehidupannya dengan derita. Namun, acapkali derita menyirna dalam kehidupan hamba. Bagi mereka yang kuat jiwa, maka akan terus-menerus memutar roda masa. Bagi yang sebaliknya, akan mencari alternative berbeza bagi memenuhi kekosongan jiwa yang  mana tidak bisa diisi dengan apapun jua kecuali balik mendekatkan diri pada-Nya.
Seringkali kita berbicara, jika tidak meniti dibibir pun tetapi jauh dari lubuk hati terdetik, bagaimana sebenarnya memperoleh bahagia?
Dalam Al-Quran telah banyak meletakkan kepada manusia garis panduan ideal yang boleh manusia ikuti untuk berada pada saf kebahagiaan. Adapun kebahagian yang sebenar adalah apabila kita peroleh bantuan daripada Allah meski derita yang kita tempuh dengan menguatkan hati-hati kita atau nikmat dunia yang kita terima tetapi tetap jiwa dalam beribadah kepada-Nya.
Allah s.w.t berfirman:
إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ 
“Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah, dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan.” (Al-Fatihah:5)

Lazim diulangi tetapi jarang dihayati
YA! Ayat ini seringkali dibaca oleh kita sebagai seorang muslim yang ingin memanifestasikan rasa cinta hamba kepada Tuannya melalui solat. Bahkan jika kita hendak menghitung kekerapan bacaan ayat ini bermula daripada kita ditaklifkan dengan syariat (baligh) hingga sekarang ini mungkin perlu mengambil masa kerana sekurang-kurangnya 17kali ia akan diulang pada setiap hari.
Namun, apakah istimewanya ayat ini berbanding yang lain?
Apakah kaitannya dengan kebahagiaan?
Jika kita melihat dari pandangan biasa kita akan lihat ia tidak kurang sama dengan ayat yang lain. Namun ia tersembunyi bermacam jenis rahsia yang sukar dilihat pada mata kasar. Dari sudut akidahnya yang membabitkan ke-Esa-an Allah hingga rahmat-Nya kepada manusia sejagat.

Allah dekat dengan kita kenapa kita pula ingin berpaling?
بِسْمِ اللَّـهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيمِ ﴿١﴾ الْحَمْدُ لِلَّـهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ ﴿٢﴾الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيمِ ﴿٣﴾ مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ ﴿٤
Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani (1). Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam(2). Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani(3). Yang Menguasai pemerintahan hari Pembalasan (hari Akhirat)(4).
 Bukan di sini saya ingin menghurai tafsiran ayat-ayat ini yang sudah tentu mempunyai pelbagai lagi rahsia. Tetapi saya hanya mengajak kita teliti 4 ayat yang awal ini sebelum ayat 5 dalam surah yang sama, Allah menyebutkan puji-pujian kepada diri-Nya sendiri yang menggambarkan kebesaran dan kehebatan Allah.
Adapun jika kita teliti, penggunaan bahasa yang digunakan adalah dalam bentuk fakta yang tidak boleh diingkari kesahihannya. Berbalik, kepada ayat yang ke 5, Allah menggunakan bahasa dalam bentuk seolah-olah kita berdialog dengan-Nya untuk mengkhabarkan kepada kita bahawa dia sentiasa berada bersama kita.
Dengan penggunaan kata ganti diri pada ‘Engkaulah’ satu-satunya tuhan yang disembah seolah-olah pada ketika ini kita berbicara secara langsung dengan-Nya. Maka apa yang kita cari selain memohon bantuan kepada-Nya terlebih dahulu dalam apa jua urusan kita sama ada perkara yang baik ataupun buruk yang datang dalam hidup kita?
Selalu kita mengadu kepada selain-Nya dalam banyak hal dalam kehidupan kita. Tapi tidakkah kita melihat ayat ini menggambarkan Allah itu dekat dengan kita? Bahkan Dia, tidak pernah akan mengecewakan permintaan kita berbanding jika kita minta kepada selain-Nya. Namun, terkadang mungkin Dia tidak kabulkan permintaan kita,tetapi apabila dilihat semula telah banyak nikmat yang kita terima atau mungkin jalan lain yang Dia buka untuk selesaikan permasalah kita.
Allah menguatkan lagi dekatnya hubungan-Nya dengan hamba dalam ayat:
Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanku (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul. (Al-Baqarah:186)
 Selama-lamanya tiada yang kedua
Jika difokus lebih mendalam, tersingkap kepada kita keagungan lafaz yang digunakan oleh Allah dalam Al-Quran:
i)                  نَعْبُدُ
ii)               نَسْتَعِينُ

Kedua-dua lafaz ini digunakan dalam bentuk perbuatan yang sedang berlaku dan juga yang akan datang(berterusan) atau disebut dalam bahasa arab sebagai فعل المضارع. Kalimah ini sebenarnya ingin menggambarkan kepada manusia supaya berterusanlah mengabdikan diri kepada-Nya dan mengutamakan permohonan pertolongan dari-Nya dalam apa jua pemasalahan kita baik pada perkara yang sedang berlaku ataupun perancangan pada masa hadapan.

Pengabdian dan Penciptaan
Dalam kehidupan dua perkara ini tidak dapat tidak akan terkesan secara langsung dalam pergerakan manusia di atas dunia kerana keduanya berkaitan antara satu sama lain juga sebenarnya perkara yang menghubungkan kita sebagai hamba dengan Allah yang Esa.

  1. Pengabdian (syari’e)
Ia bermaksud hubungan seorang hamba dengan Tuannya secara directly atau disebut sebagai ibadah yang merangkumi ibadah am dan khusus. Segala perkara yang berkaitan dengan syariat yang ditetapkan dalam Islam adalah termasuk dalam perkara ini seperti solat, puasa, zakat, haji dan perkara kebaikan yang lain yang mendekatkan diri pada-Nya.
Dalam perkara ini sebenarnya, kita perlu meletakkan kerisauan kita kerana mungkin ada perkara yang terkurang dalam ibadah kita sama ada secara sedar atau tidak. Tambahan lagi, perkara ini menuntut kita sebagai hamba berusaha mencari cara memperbaiki ibadah kita dari hari ke hari.
2.   Penciptaan/Pemberian (Kauni)
Ia bermaksud hubungan manusia dengan Allah dalam memperakui bahawa Dialah yang berhak ke atas segala yang terjadi di bumi dan di langit, dalam lautan mahupun di atas daratan, di pergunungan mahupun di pedalaman, di desa ataupun kota. Segala-gala kepunyaan-Nya sebagai pencipta.
Tambahan, dalam perkara ini juga kita memperakui bahawa segala nikmat yang kita cita, segala derita yang kita tempa adalah datang dari-Nya. Adapun dalam hal ini, sepatutnya kita tidak meletakkan kerisauan yang lebih berbanding pengabdian kerana semuanya telah ditulis berdasarkan pilihan manusia.

Kaitan keduanya dalam ayat yang ke-5?
Seperti yang sebutkan sebelum ini keduanya saling berkaitan dan juga ada hubungan dengan liku-liku perjalanan hidup insan. Pengabdian merupakan faktor dominan kepada penciptaan atau pemberian. Hipotesisnya, boleh kita putuskan dengan ketingkatan pengabdian yang bererti kekuatan hubungan dengan Allah maka semakin dekat kita kepada bantuan-Nya.
Allah menyebutkan:
“Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah
Ayat ini hadir terlebih dahulu sebelum ayat seterusnya:
 dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan.”
Dalam ilmu mukjizat-mukjizat Al-Quran, jika sesuatu perkara itu didahulukan menunjukkan kepentingannya. Begitu juga dengan ayat ini, apabila Allah meminta kita untuk menyembahnya terlebih dahulu yang menjadi penyebab bahawa Dia akan beri pertolongan.
Mungkin ada yang akan tertanya-tanya mengapa orang bukan Islam yang tidak menyembah Allah kelihatan mereka lebih mendapat pertolongan daripada Allah dalam banyak urusan mereka?
Di sinilah bahagia perlu didefinasikan dengan jelas iaitu dengan merasa ketenangan jiwa meski kesusahan yang kita hadapi. Adapun bagi mereka yang tidak beriman Allah beri nikmat atas sifat Ar-Rahman, namun bukan mendekatkan mereka kepada-Nya bahkan ingin menjauhkan diri mereka daripada Allah dengan leka dengan nikmat yang mereka terima. Juga disebutkan sebagai istidraj.

Konklusinya
Berdasarkan ayat yang agung ini, dapatlah kita mengambil iktibar bahawasanya dengan pengabdian diri kepada-Nya menjadi sebab utama kita mendapat bahagia yang sebenarnya yakni pertolongan dari pada Allah ketika senang dan juga susah.
Justeru, perbaikilah hubungan kita dengan Allah, moga-moga segala urusan kita dipermudah.

--dipetik dari langit_ilahi

Pesan pada diri:
I have HIM









teringin nak menghadam buku ni
teringin jugak nak discuss pasal buku-buku beliau
sejujurnya, sepanjang mengikuti dan mengagumi tulisan beliau, tak pernah sekali ku terpengaruh dengan aliran songsangnya
karya beliau di medan sejarah misalnya, "MASTERPIECE"
tiada insan lain di alam melayu yang boleh menulis gaya itu
ku harap beliau kembali menulis karya sejarah yang benar
yang boleh menyedarkan kita betapa kita dan sejarah sebenarnya dekat

_aku perempuan_

di antara blog-blog yang boleh dibaca berkenaan buku ini:





Pesan pada DIRI:

akal senipis rambut, tebalkan ia dengan ILMU
hati serapuh kaca, kuatkan ia dengan IMAN
dan perasaan selembut sutera, hiasi ia dengan AKHLAK




masih manusia
walaupun kadang-kadang nak jadi malaikat

masih manusia
walaupun kadang-kadang lebih teruk dari syaitan

masih manusia 
punya hati dan perasaan

masih manusia
ingin berhusnu zhon
walau hati remuk redam

masih manusia
seringkali tersungkur depan Tuhan

masih manusia
mengira-ngira rahmat dalam ujian



masih manusia
mahu dierti dan difahami

masih manusia
berjalan berlari tertusuk duri

masih manusia
bergelar hamba 
memikul amanah Khalifah fil ardh

masih manusia
mengharap doa
dari insan lain

#masukkan namaku dalam sujud kamu ya

Pesan pada diri:

أنا عند ظن عبدي بي إن ظن خيرًا فله وإن ظن شرًا فله

“Aku berada di atas sangkaan hamba-hambaKu, sekiranya mereka bersangka baik, maka akan ditunaikan, jika mereka bersangka buruk, turut akan ditunaikan” 
( Riwayat Ahmad, Ibn HIbban)


alhamdulillah

Doa yang diajarkan Rasulullah SAW kepada sahabat Mu’adz r.a.
amalkan selepas tahiyat akhir


Pesan pada diri:

Dan ingatlah juga tatkala Tuhan-mu memaklumkan: “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku) maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” (Ibrahim; 14 : 7)



selamat jalan
PEJUANG

selamat jalan 
AKI KU SAYANG

rindu itu tidak pernah pudar ~



semoga kau bahagia di 'sana'

cucu mu ini sedang menyusuri jalan yang sama
teringin berkongsi cerita denganmu
saat suka dan duka mu 
dalam perjuangan
agar bisa jadi bekalan istiqamahku


#tajuk di atas diambil dari buku SELAMAT JALAN PEJUANG,
   karya Dr Yusuf al-Qardhawi

Pesan pada diri:

"dan jangan sekali-kali Engkau menyangka orang-orang Yang terbunuh (yang gugur Syahid) pada jalan Allah itu mati, (Mereka tidak mati) bahkan mereka adalah hidup (secara istimewa) di sisi Tuhan mereka Dengan mendapat rezeki;
(dan juga) mereka bersukacita Dengan kurniaan Allah (balasan mati Syahid) Yang telah dilimpahkan kepada mereka, dan mereka bergembira Dengan berita baik mengenai (saudara-saudaranya) orang-orang (Islam Yang sedang berjuang), Yang masih tinggal di belakang, Yang belum (mati dan belum) sampai kepada mereka, (Iaitu) Bahawa tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian Yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.
Mereka bergembira Dengan balasan nikmat dari Allah dan limpah kurniaNya; dan (ingatlah), Bahawa Allah tidak menghilangkan pahala orang-orang Yang beriman". 
AALI IMRAN=169-171
 










(^_^)


“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka ” 

(Surah Ar-Rad:11)


Pesan pada diri:

Jangan bertawakkal dengan matamu



Sang Pencipta 
ada mengingatkan:

Dengan nama Allah, 
Yang Maha Pemurah, 
lagi Maha Mengasihani.

Demi Masa!

Sesungguhnya 
manusia itu 
dalam kerugian --



KECUALI
 orang-orang yang beriman
 dan beramal soleh,
 dan mereka pula berpesan-pesan
 dengan kebenaran
 serta berpesan-pesan 
dengan kesabaran.
(103: 1-3)


Pesan pada diri:

BERKECUALILAH!

berjual beli dengan masa, UNTUNG atau RUGI?






ya Allah, is it time?
or
time it is

Lelaki penggenggam hujan


Pesan pada diri:
Allah dan Rasul,
abdullah dan khadijah






maafkan aku
duhai sahabat,
kukira gunung dosaku
yang menghijab 
saat kemenanganmu


dzulumat dosa










izinkan aku bersembunyi
di dalam gelap
agar ada cahaya dari Tuhan
yang membawaku 
keluar


maafkan aku ya Allah




Pesan pada diri:
“Orang-orang yang bertaubat, beriman dan beramal salih, maka kejahatan mereka diganti Allah dengan kebajikan. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (al-Furqan:70).







tak sangka (^_^)


 Pesan pada diri:
7 Syawal 1433
Posted by Picasa


##########################################################


O you who believe! 
Bow down,
and prostrate yourselves, 
and worship your Lord 
and do good 
that you may be successful.
And strive hard in Allah's Cause 
as you ought to strive (with sincerity and with all your efforts that His Name should be superior). He has chosen you (to convey His Message of Islamic Monotheism 
to mankind by inviting them to His religion, Islam), 
and has not laid upon you in religion any hardship,
it is the religion of your father Ibrahim (Abraham) (Islamic Monotheism).
It is He (Allah) 
Who has named you Muslims 
both before and in this (the Qur'an), 
that the Messenger (Muhammad 
may be a witness over you 
and you be witnesses over mankind
So perform As-Salat (Iqamat-as-Salat), 
give Zakat and hold fast to Allah [i.e. have confidence in Allah, 
and depend upon Him in all your affairs] 
He is your Maula, what an Excellent Maula 
and what an Excellent Helper!
-- alHajj: 77-78

##########################################################

Pesan pada diri:

Tunduk dan ikhlas





Aku berjalan di pesisir

mencari reruntuhan iman

lalu kembali pada masa tenang

bersama puisi taqwa

pada Sang segala

-- Gol A. Gong, 107

*****

 


Pesan pada diri:

Aimi Nabilah Hashim; pemberiannya

Allah swt; anugerah-Nya  =)






Adakah doamu yang termakbul
atau 
doaku yang terkabul

ingatlah sentiasa


--sama2 berdoa

sabar



Pesan pada diri:

Dan Tuhan kamu berfirman,
Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk Neraka Jahanam dalam keadaan hina. (40:60)




Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada kesabaran


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada perhatian


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada waspada


di mana bumi dipijak




Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada pujian


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada kesyukuran


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada perkenalan


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada pertolongan


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada senyuman


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada pelajaran


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada kesempatan


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada soalan & jawapan


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada pengalaman


di situ langit dijunjung




Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada kemanisan


Dari bandar ke bandar
di dalamnya ada tawakkal


Dari bandar ke bandar
memesrai negeri Kelantan


Dari bandar ke bandar
menyelusuri erti kehidupan


Dari bandar ke bandar
mengharap redha Tuhan


#ilhamdatangsewaktumemusingstereng


Pesan pada diri:

"Tidakkah mereka perhatikan, bagaimana Allah memulai ciptaan kemudian mengulanginya? Sesungguhnya yang demikian itu mudah saja bagi Allah. Katakanlah:'Berjalanlah di muka bumi dan perhatikanlah, bagaimana Allah memulai ciptaan, kemudian Ia mengulangi penciptaan itu sekali lagi. Sesungguhnya Tuhan Berkuasa atas segala sesuatu." (QS. 29:19-20)

--biar cepat, asal selamat


- ambik 'course ape'?
= biomedik
- oh, doktor la ni
= eh, taklah
- habis tu?


Soalan seperti ini kerap kali diajukan kepada saya. Kadang-kadang tidak tahu bagaimana mahu diterangkan, dan banyak kalinya malas ingin dijelaskan =)


Biomedical Science. Secara jujurnya kali pertama mendengarnya, saya pun terpinga-pinga. Tapi itulah takdir Allah swt buat saya. Lalu diteruskan langkah sebagai pelajar Sains Bioperubatan.


-Kenapa tak jadi doktor?
= Sekarang susah nak dapat kerja


Bait-bait ayat di atas juga sering kali menyinggahi telinga. Ada tikanya, saya menyesali nasib sendiri. Malangkah nasibku tidak bergelar doktor. Apakah peluang pekerjaan itu sukar untuk ku dapatkan.


#########################################


3 tahun berlalu


Kian mengerti mengapa jalan ini yang dipilih.
Juga mengharapkan agar manusia lain turut memahami.

Apa itu 'biomed'?
baca ni


Rezeki itu di tangan Rabb
Mulia itu di sisi taqwa
dan
kebahagiaan yang abadi
hanyalah di syurga




Pesan pada diri:


Doctor-to-be?
Pohon doanya





hujan renyai-renyai
hujan rintik-rintik
hujan lebat

rahmat
yang tersembunyi
bila dilihat dengan mata hati

hujan
guruh dan kilat
itu amaran

hujan & pelangi
itu nikmat

justeru perlu
memijak hujan
atau lari dari hujan?

berikan aku jawapan
wahai Tuhan


is it true?


Pesan pada diri:

"Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya melainkan Allah akan menggugurkan bersamanya dosa-dosanya seperti pohon yang menggugurkan daun-daunnya" (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)


pesan lagi pada diri:


"Setiap anak Adam itu berdosa dan sebaik-baik orang yang berdosa adalah yang memohon taubat kepada Tuhannya" (Hadis riwayat At-Tarmizi).


#tolong sentiasa pesan pada diri ini ya 






















Berdebar
Menanti ketibaannya
Sudah bersediakah?


Debu-debu dosa masih melekat
Lorong maksiat masih  dekat 
Nafsu lawwamah masih bertempat
Layakkah diriku?
Menggamitmu


Namun
Dirimu tetap hadir
Dengan pelbagai keistimewaan
Anugerah dari Tuhan
buat yang tahu menghargainya


Lalu
Pasakkanlah niat
Teguhkanlah azam
Mantapkan diri
Kuatkan usaha
Banyakkan doa
Gandakan ibadah


Agar 
Ramadhan kali ini
Terisi penuh makna
diraih penuh rakus
bagai tak mahu melepaskan


Jangan ada yang saat yang terbuang
tersisa
ternoda


kerna 
peluang itu
entahkan bila
bersua kembali






AHLAN WASAHLAN YA RAMADHAN KAREEM


 “ Wahai orang-orang yang beriman telah diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana telah diwajibkan ke atas umat-umat yang sebelum kamu semoga kamu menjadi orang-orang yang bertaqwa ”. (Surah Al-Baqarah Ayat 183)


Checklist Ramadhan:
  • 1 hari 1 juzuk al-Quran
  • solat dhuha
  • qiamullail
  • solat tarawih
  • sedekah
  • akhlak terpuji
  • selawat
  • zikir
  • al-Mathurat 2x sehari


Pesan pada diri:

Dari Jabir RA bahwa Nabi SAW bersabda: ‘Puasa itu perisai yang dipergunakan seorang hamba untuk membentengi dirinya dari siksaan neraka.’ (HR Ahmad)






Dua kubur bergandingan
ketika hayat masih ada
mereka suami isteri bahagia 
rumput-rumput tumbuh meliar
tiada mejar menggagah tenang
menunggu anak pejuang pulang ziarah

Anak pejuang di rantau
tiada dosa pada ayah, pada ibu, pada keluarga
pada bangsa, pada negara
setitis tinta dari insan berkata
kau berpenyakit kusta
bumi ini haram bagimu

selama-lamanya bagi insan
bukan selama-lamanya bagi Tuhan
kenapa takbur?
siapa takbur pasti lebur
DIA maha mengetahui
perikemanusiaan perintah Tuhan untuk insan

Esok pasti datang
tepat pada waktunya insan dapat tentukan
ini kepastian Tuhan
tapi corak esok bagaimana?
insan hanya bisa menduga
Tuhan yang memastikannya

 
pasti ke sini


kubur bergandingan lebih kuat panggilannya
tiada tersurat akhirnya cair
darah yang sama terus mengalir


-Sajak oleh Ruhi Hayat, Kuala Lumpur, Disember 1971-



Pesan pada diri:
SE Hidup SE Mati






23. Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. (al-Isra')


Pesan pada diri:

anak dan bakal ibu




Menghitung hari.

Detik demi detik.

Janji ditabur.

Duit dilabur.

Takkan dibiar.

Kuasa diambil alih.

Mahu melangkah.

Takut tersadung.

Terus dibiar dalam penantian.

Masanya akan tiba.

Perjuangan yang panjang.

Kemenangan kan menjelang.

Janji Allah itu pasti.

Merindui kepimpinan ulama'

Pesan pada diri:

Allah telah menjanjikan kepada orang-orang di antara kamu yang beriman dan yang mengerjakan kebajikan, bahawa Dia sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka dengan agama yang telah Dia redhai. Dan Dia benar-benar mengubah (keadaan) mereka, setelah berada dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka (tetap) menyembah-Ku dengan tidak mempersekutukan-Ku dengan sesuatu pun. Tetapi barang siapa (tetap) kafir setelah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik. (24:55)